Apakah benar-benar bisa mempelajari bahasa dengan app?

App bahasa sangatlah terkenal di seluruh dunia. Kamu bisa mempelajari tata bahasa dan kosakata melalui app tersebut. Di antara app-app yang terkenal terdapat Duolingo dan Busuu. Busuu menyediakan materi untuk 12 bahasa yang berbeda dan memiliki lebih dari 60 juta pengguna terdaftar. Busuu memiliki model "freemium" yang berarti beberapa konten tersedia secara gratis dan beberapa lainnya tersedia secara berlangganan.

Sekelompok orang Tionghoa Indonesia yang unik: Mengapa mereka masih bisa berbicara dengan lancar dalam bahasa Hokkien setelah sebagian besar wilayah telah "diindonesiakan"?


Sebelum mengunjungi Medan, Indonesia, seperti banyak orang non-Indonesia yang belum pernah mengunjungi Medan, saya pikir orang Tionghoa lokal sangat keindonesiaan, sama seperti daerah lain di Indonesia seperti Jakarta, Surabaya dan Bandung. Oleh karena itu, ketika saya mengunjungi Medan untuk pertama kalinya pada tahun 2009, saya sangat terkejut dengan kenyataan bahwa sebagian besar orang Tionghoa lokal, termasuk anak-anak, fasih berbahasa Hokkien, karena bahasa Hokkien juga merupakan dialek asli ayah saya.

Medan adalah kota terbesar kelima di Indonesia, setelah Jakarta, Surabaya, Bandung dan Bekasi (sebuah kota di Jawa Barat). Medan juga merupakan kota terbesar di Sumatera.


Hubungan dekat dengan orang Tionghoa di Malaysia Utara

Kebanyakan orang Tionghoa Medan fasih berbahasa Hokkien, bukan hanya karena mereka kebanyakan Hokkien, tetapi juga karena Medan dekat dengan Malaysia Utara, khususnya Penang. Dibutuhkan kurang dari satu jam untuk terbang dari Penang ke Medan, dan banyak orang Tionghoa Medan memiliki kerabat di Malaysia Utara. Seperti yang kita ketahui bersama, bahasa Hokkien adalah lingua franca orang Tionghoa di Malaysia Utara. Di bawah pengaruh mendalam bahasa dan budaya Tionghoa di Malaysia Utara, Tionghoa Medan menghadapi kebijakan asimilasi paksa bahkan selama pemerintahan Suharto (1966 hingga 1998), dan masih mempertahankan kemampuan untuk menggunakan bahasa Hokkien, tidak seperti Tionghoa di wilayah lain Indonesia yang sudah sangat terindonesiakan dan kehilangan kemampuan menggunakan bahasa Tionghoa.

Namun, bahasa Hokkien yang digunakan oleh orang Tionghoa Medan dicampur dengan beberapa kata Teochew, seperti "gai" dan "hiam", yang pertama berarti "ge (pengukur)" dan yang terakhir berarti "pedas", hal ini karena Medan juga memiliki sejumlah besar orang Teochew.

Menurut data sensus nasional yang dikeluarkan oleh Indonesia pada tahun 2000, orang Tionghoa berjumlah sekitar 11% di Medan, tetapi orang Tionghoa lokal umumnya percaya bahwa persentase sebenarnya dari populasi Tionghoa seharusnya setinggi 20% hingga 25%.

Nenek moyang orang Tionghoa Medan kebanyakan adalah Tionghoa yang berangkat dari provinsi Fujian dan Guangdong di China pada tahun 1870-an dan pergi ke perkebunan tembakau di Sumatera Utara untuk bekerja sebagai kuli; pintu gerbang Medan juga erat kaitannya dengan industri penanaman tembakau skala besar. Oleh karena itu, kuli Tionghoa merupakan salah satu pahlawan pintu gerbang pelabuhan Medan. Banyak kuli Tionghoa yang bertahan di bisnis lokal setelah membebaskan diri, dan menganggap Medan sebagai rumah baru mereka.

Pada masa penjajahan Belanda dan ketika presiden pertama Sukarno berkuasa, orang Tionghoa Medan banyak mendirikan perkumpulan kampung halaman, perkumpulan marga dan perkumpulan alumni sekolah Tionghoa, terutama untuk saling menjaga dan menjalin silaturahmi dengan kampung halaman atau alumni. Kelompok Tionghoa yang lebih aktif antara lain Asosiasi Huizhou, Asosiasi Teochew dan Asosiasi Alumni SMP Tionghoa Medan Sumatera Utara. Asosiasi Tionghoa ini mengadakan kegiatan budaya Tionghoa dari waktu ke waktu, dan mereka juga mengatur agar para anggota berkumpul dan terhubung satu sama lain di festival. Tionghoa Medan juga mendirikan sejumlah surat kabar berbahasa Tionghoa selama periode ini, termasuk 民主日報 (Harian Demokrasi), 民報 (Min Pao), 華僑日報 (Harian Tionghoa Rantau), 南洋日報 (Harian Nanyang) (kemudian berganti nama menjadi 新中華報 (Harian Tionghoa Baru)), 蘇島日報 (Harian Su Dao), dan 新中國報 (Harian Tionghoa Baru). Di antara mereka, Harian Demokrasi mendukung perjuangan kemerdekaan nasional Indonesia selama Perang Revolusi Indonesia (1945-1949), dan setelah berdirinya Republik Rakyat Tiongkok, ia mengabdikan dirinya untuk mempublikasikan kebijakan pemerintah Tiongkok tentang urusan Tionghoa perantauan, membela hak-hak dan kepentingan orang Tionghoa perantauan di Indonesia, serta memajukan hubungan persahabatan antara Tiongkok dan Indonesia.


Suharto mengadopsi kebijakan asimilasi

Namun, setelah Suharto berkuasa, pemerintah Indonesia menerapkan kebijakan asimilasi paksa terhadap orang Tionghoa. Orang Tionghoa tidak diizinkan untuk secara terbuka merayakan festival tradisional Tionghoa dan menggunakan bahasa Tionghoa di depan umum. Jika asosiasi Tionghoa ingin melanjutkan kegiatannya, mereka harus berubah menjadi memberikan layanan pemakaman dan terlibat dalam kegiatan amal, kegiatan atau kelompok Buddhis yang berfokus pada kesehatan dan olahraga serta memiliki kewajiban untuk mengubah nama kelompok menjadi nama non-etnis. Selain itu, pemerintah juga telah menutup semua sekolah Tionghoa dan sebagian besar kantor surat kabar berbahasa Tionghoa, sehingga hanya surat kabar berbahasa Tionghoa 印度尼西亞日報 (Harian Indonesia) yang berfungsi sebagai corong pemerintah yang beroperasi. Surat kabar Harian Indonesia berbasis di Jakarta. Semua berita dan artikel yang diterbitkan di surat kabar diterjemahkan dari bahasa Indonesia ke bahasa Tionghoa dan disensor secara ketat.

Dalam keadaan ini, semua sekolah Tionghoa dan surat kabar lokal Tionghoa di Medan ditutup. Untuk melanjutkan aktivitasnya, banyak kelompok Tionghoa yang harus bertransformasi menjadi kelompok yang memenuhi syarat yang ditetapkan oleh pemerintah. Sebagai contoh, Asosiasi Huizhou diubah untuk menyediakan layanan pemakaman, dan menjadi kelompok yang melayani dan berfokus pada kegiatan amal, dan berubah nama menjadi Yayasan Sosial Angsapura Medan, atau disingkat Yasora Medan.


Kemunculan kembali aktivitas Tionghoa

Oleh karena itu, masa pemerintahan Suharto dapat dikatakan sebagai masa kelam bagi budaya Tionghoa Indonesia. Namun masa kelam ini berakhir ketika Suharto lengser pada Mei 1998. Rezim pasca-Soeharto, khususnya rezim Abdurrahman Wahid (1999-2001), mencabut banyak dekrit yang mendiskriminasi budaya Tionghoa dan Tionghoa, sehingga membiarkan Tionghoa secara terbuka belajar dan menggunakan bahasa Tionghoa, secara terbuka merayakan festival tradisional Tionghoa, pembentukan kelompok-kelompok Tionghoa dan pendirian surat kabar Tionghoa.

Akibatnya, asosiasi Tionghoa bermunculan di seluruh Indonesia. Ada lebih dari 100 asosiasi Tionghoa di Medan saja, termasuk yang sudah ditutup sebelumnya, yang diubah untuk menyediakan layanan pemakaman dan terlibat dalam layanan pemakaman selama periode Suharto. Kegiatan amal, kegiatan Buddhis atau kelompok Tionghoa yang berfokus pada kesehatan dan olahraga, serta dua asosiasi Tionghoa besar di Indonesia - Paguyuban Sosial Marga Tionghoa Indonesia dan cabang Perhimpunan Tionghoa Indonesia di Medan. Kelompok-kelompok Tionghoa ini terutama terlibat dalam kegiatan budaya, amal, bantuan bencana dan kekerabatan.

Patut disebutkan bahwa sebagian besar kelompok Tionghoa di Medan mengadakan pertemuan dalam bahasa Hokkien, dan notulen rapat dicatat dalam bahasa Tionghoa dan Indonesia, yang berbeda dengan banyak kelompok Tionghoa di Jakarta, Surabaya, dan daerah lain yang hanya menggunakan bahasa Indonesia saat bertemu.

Selain itu, Perhimpunan Masyarakat Indonesia Tionghua Sumatera Utara - Peduli Sosial dan Pendidikan (disebut Hualian), yang terdiri dari puluhan kelompok dan tokoh Tionghoa, mendirikan perguruan tinggi swasta di Medan pada tahun 2008 untuk memberikan gelar sarjana bahasa Tionghoa, yaitu Asian International Friendship College (Sekolah Tinggi Bahasa Asing Persahabatan Internasional Asia, disebut STBA-PIA). Tujuan dari sekolah ini adalah untuk mempromosikan budaya Tionghoa dan Tionghoa, dan mengembangkan bakat Tionghoa. Dana tersebut berasal dari sejumlah kelompok Tionghoa di Sumatera bagian utara, dan Grup Media Sin Chew Malaysia.

Sekolah ini dibantu oleh South China Normal University untuk mempersiapkan kursus pengajaran dan menyediakan guru. Selain itu, Asosiasi Pertukaran Luar Negeri Tiongkok dan Asosiasi Pertukaran Luar Negeri Guangdong juga membantu sekolah dalam mencari guru, dan gaji semua dosen Tiongkok yang dikirim ke sekolah tersebut dibayar oleh pemerintah Tiongkok. Pada tahun 2012, sekolah menandatangani nota kerjasama dengan Penang Hanjiang College untuk menyelesaikan sister college. Oleh karena itu, berdirinya dan beroperasinya Asia International Friendship Institute dapat dikatakan merupakan hasil kerjasama antara Indonesia, Malaysia dan Tiongkok.

Sejauh ini, Asian International Friendship College merupakan satu-satunya perguruan tinggi swasta komunitas Tionghoa di Indonesia yang menawarkan program gelar sarjana dalam bahasa Tionghoa.

Selain itu, masyarakat Tionghoa Medan mendirikan lima surat kabar berbahasa Tionghoa setelah Suharto lengser, antara lain 印廣日報 (Harian Yinguang), 蘇北快報 (Sumatra Utara Ekspres) (sebelumnya dikenal sebagai 華商報 (Harian Huashang), 棉蘭早報 (Medan Pagi Pos), dan 蘇北日報 (Harian Sumatera Utara)), 訊報 (Xunbao), 好報 (Haobao), dan 正報 (Zhengbao). Di antara mereka, Harian Yinguang ditangguhkan pada Desember 2014 karena penjualan rendah dan kerugian besar. Namun, terbit kembali atas nama Zhengbao pada Februari tahun ini, dan menjadi saudara dari surat kabar berbahasa Indonesia arus utama yang dijalankan oleh orang Tionghoa Medan bernama Harian Analisa.

Dengan kata lain, saat ini terdapat empat surat kabar berbahasa Tionghoa di Medan, lebih banyak dari jumlah surat kabar berbahasa Tionghoa di daerah lain di Indonesia. Misalnya, ada empat surat kabar berbahasa Tionghoa di Surabaya pada era pasca-Soeharto, yaitu 龍陽日報 (Harian Longyang), 誠報 (Chengbao), 千島日報 (Harian Qiandao) dan 泗水晨報 (Berita Pagi Surabaya), tetapi Harian Longyang dan penjualan Chengbao sangat rendah sehingga dihentikan beberapa tahun yang lalu. Karena itu, saat ini hanya ada dua surat kabar berbahasa Tionghoa di Surabaya, Harian Qiandao dan Berita Pagi Surabaya.


Hubungan yang buruk dengan penduduk asli

Namun, banyak penduduk asli dan Tionghoa dari bagian lain Indonesia percaya bahwa Tionghoa Medan terlalu lihai dan terlalu kompetitif. Selain itu, orang Tionghoa Medan dianggap oleh banyak penduduk asli sebagai kelompok Tionghoa eksklusif karena mereka sering berbicara secara terbuka dalam bahasa Hokkien. Oleh karena itu, banyak penduduk asli dan Tionghoa di daerah lain yang enggan bergaul dengan Tionghoa Medan. Banyak orang Tionghoa Medan yang pindah ke Jakarta untuk mencari peluang pengembangan yang lebih banyak, kebanyakan dari mereka berkumpul di Muara Karang (Pluit) di utara Jakarta.

Di kawasan pemukiman ini, orang Tionghoa Medan merasa seperti berada di kampung halaman, saling bercakap-cakap dalam bahasa Hokkien yang paling akrab dan menikmati makanan tradisional Hokkien, membuat hidup mereka mandiri. Mereka juga tidak cocok dengan orang Tionghoa Jakarta yang tidak mengerti bahasa Tionghoa, sehingga terjadi sedikit komunikasi di antara keduanya.

Selain itu, Judith Nagata, profesor antropologi di York University Kanada, pernah mencontohkan bahwa banyak penduduk asli di Medan yang curiga dan iri karena keadaan ekonomi orang Tionghoa setempat yang lebih baik, selain dipandang sebagai kelompok eksklusif, hubungan etnis antara orang Tionghoa dan penduduk asli di Medan selalu buruk.

Selain itu, banyaknya preman di Medan yang menjadikannya "ibu kota preman" Indonesia, sehingga banyak pengusaha Tionghoa yang sering menjumpai preman yang memungut biaya perlindungan. Medan juga merupakan daerah di mana kerusuhan anti-Tionghoa pertama pecah di Indonesia pada Mei 1998. Dilaporkan bahwa preman lokal diduga melancarkan kerusuhan anti-Tionghoa, menyerang dan membakar banyak toko-toko Tionghoa. Kerusuhan anti-Tionghoa di Medan berlangsung dari tanggal 4 hingga 6 Mei. Pada pertengahan Mei, kerusuhan anti-Tionghoa yang lebih serius terjadi di Jakarta. Banyak toko Tionghoa dibakar, dan banyak wanita Tionghoa diserang secara seksual.

Untuk mengurangi kecurigaan penduduk asli terhadap etnis Tionghoa dan meningkatkan hubungan antara etnis Tionghoa dan penduduk asli, maka sangat diperlukan pemerintah daerah untuk secara aktif mengatasi masalah ketimpangan antara si kaya dan si miskin, dan organisasi-organisasi sipil harus juga mengadakan berbagai dialog dan kegiatan antar etnis untuk meningkatkan pemahaman antar etnis.

Secara keseluruhan, orang Tionghoa Medan selalu mempertahankan ciri tradisional Tionghoa mereka karena faktor geografis dan hubungan dekat mereka dengan Tionghoa di Malaysia bagian utara, yang sangat berbeda dengan Tionghoa di banyak tempat di Indonesia. Oleh karena itu, jika ingin memahami komunitas Tionghoa di Indonesia, perlu dipahami perbedaan antara Tionghoa Medan dan Tionghoa di wilayah lain di Indonesia.


Referensi 印尼華人裡的獨特群體:在大部分地區都已「印尼化」後,為何他們仍能用流利的閩南語交談?

Foto oleh raja meliala di Unsplash

Komentar

Artikel acak

Apa itu Conlang? - Kembang Lambe Podcast

Video

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *